Blog Of Visitor

Kamis, 29 Januari 2009

The Global Warming Control with the Forest of Bamboo

Global Warming is the biggest threat for continuation of the life in the earth. Several facts show would by chance this among them ice in the North and South Poles melted, the rise in the surface of sea water, the change in the climate, the occurrence of the hot wave, and completely him the source of clean water the world. All that resulting from from global warming. The biggest cause of the occurrence of global warming that is Carbon gas in the Oxide (CO2), methane (CH4), Oxide Nitrogen (NO), and Chlorofluorocarbon (CFC). The forest that it was hoped becomes the place of the accumulation of gas CO2 was broken. Moreover destruction of this forest increases the number CO2 in air. Trees that died will produce gas CO2 and take off him to the atmosphere. Therefore, that must be carried out am to eliminate Carbon in the Oxide in air that could accumulate in the layer of the atmosphere. To eliminate Carbon gas in the Oxide in air is carried out by the reforestation that is increase plant the tree so as gases CO2 from various sources can be absorbed and do not arrive at the atmosphere. Gases CO2 this is absorbed In the process of photosynthesis that is done by this green crop. Regarding reforestation efforts then the green crop that better be planted am the bamboo crop, not the tree crop or the fruit. This reason be based on in the prediction of a NASA climate expert named Dr. H. J. ZWALLY that says that almost all ice will in the North Pole vanish at the end the hot season 2012 resulting from global warming. The bamboo crop can grow quickly that only need time around three years, compared with the tree crop and the fruit that need time that for quite a long time to achieve the mature age. Moreover, in the matter of the absorption of Carbon in the Oxide, bamboo more often absorbs Carbon in the Oxide than the tree crop or the fruit. The study show that one hectare the bamboo crop can absorb more than 12 ton carbon in the oxide in air. This is a sufficient number. By conserving the bamboo forest, mean us had the machine instrument to absorb carbon in the oxide in the capacity that big.
Conservation of the bamboo forest constitute, the step that is very effective and efficient towards the control of the problem of global warming and robbing wild. Conservation of the bamboo forest is necessarily carried out all over the world. With the bamboo forest, the function of the forest as the life prop of living creatures before the earth can be returned quickly. In his conservation is not needed by time that for quite a long time because of bamboo can achieve the mature age in the age 3-6 years. Moreover, planting of bamboo does not need the cost that is big enough like the tree because of the bamboo crop to be the people's crop that is easy and cheap is obtained compared with the tree.
Destruction of the forest resulting from illegal logging result in some animals being almost extinct. This because of the forest is the place of their life. To return the place of the life of this animal, conservation of the bamboo forest is the very exact alternative. The bamboo forest grows of herbaceous plants also so as to make the forest luxuriant again.
The Function of the forest that is second that is as the place of ground water supplies and clean air. Resulting from destruction of the forest, we become the lack of clean water in the land moreover during the dry season, whereas when the rain season happens the landslide and the flood because of this water no longer are absorbed into the land. The function of this forest will be achieved by conserving the bamboo forest. Bamboo in general absorbs the rain water as far as 90%. This is the number that is very big compared with trees that only absorb the rain water 35-40 % water rain.

Rabu, 28 Januari 2009

Maintenance And Repairing of Posting : Jalan Santai Dalung Permai

Indonesia
By Administrator (Adi)
Mohon maaf sebelumnya karena photo pada posting yang berjudul : “Jalan Santai Dalung Permai” : pada bagian akhir halaman ada photo yang bertuliskan : "Dik Rafi Lagi Sama Mamanya", kebetulan Wajah Cantik mamanya Rafi cuma terlihat sedikit, itu karena saat dilakukan photogaphy tanggal 01 January 2009 hanya mengambil posisi Dik Rafi saja (putra beliau), namun kali ini saya tampilkan Photo S
ekeluarga Pak Arif bersma Istri tercinta juga buah hati tercinta : Dik Rafi. Photo ini sengaja diambil dari Website Fashion Nayla Busana milik Pak Arif dan Bu Arif, semoga dengan ditambahkannya photo yang lebih baik pada posting ini, Bu Arif sekeluarga bisa memaklumi tentang photo yang beliau komentari pada posting dengan judul “Jalan Santai Dalung Permai” meskipun demikian saya besyukur yang sebesar-besarnya terhadap ALLAH Subahana Wata'ala, ternyata teguran yang diberikan oleh Bu Arif akan membuat posting kami menjadi lebih baik tentunya, dan dikemudian hari kita harus bisa menampilkan sesuatu yang lebih baik tentunya. Dan permohonan maaf yang sebesar-besarnya terhadap rekan-rekan atau siapa saja yang telah kami perlakukan secara tidak baik, baik yang kami sadari maupun yang benar-benar kami tidak menyadarinya. Info Fashion Bu Arif : http://www.naylabusana.blogspot.com/

English
By Administrator (Adi)
Forgive me beforehand because of the photograph in posting that be entitled: “Jalan Santai Dalung Permai”: in the part of the page end have the photograph that be inscribed:"Child Rafi Still Be The Same Mama", by chance the Pretty Face of his Mama of Rafi is only seen by a little, that because when being carried out photogaphy on January 01 2009 only take the position of Child Rafi, but this time I put forward the photograph As A Family Sir Arif together the beloved Wife also the beloved sweetheart: Child Rafi. This photograph deliberate is taken from Website Fashion Nayla the Fashion belonging to Mr Arif and Ms Arif, it is hoped with he added the photograph that is better in posting this, Ms Arif as a family can understand about the photograph that he comment on in posting with the title “Jalan Santai Dalung Permai” nevertheless I thank God that as much as possible against Allah Subahana Wata"allah the style of, evidently the warning that is given by Ms Arif will make posting we become better definitely, and in afterwards our day must be able to put forward something that It would be better if definitely. And the request sorry that as much as possible against colleagues or anyone that was treated by us not so well, good that is realised by us and that really we do not realise him. Information of Fashion Ms Arif:
http://www.naylabusana.blogspot.com/

The Citrus Fruit caterpillar of Limo

English
The Citrus Fruit caterpillar of Limo
By Devita Sri Raihana
Possibly many already posting about the Citrus Fruit Limo That circle in the Internet, but this time I try make posting in order to be different from posting-posting they who circulated in the world Internet this. Friends know with the Citrus Fruit caterpillar limo? The possibility of many of the friends never seeing the citrus fruit caterpillar limo this, this caterpillar if am to the citrus fruit leaves limo almost is not seen because the form and his colour almost are the same as the citrus fruit leaves limo, this is camouflage that is quite perfect from the citrus fruit caterpillar limo this to avoid enemy like birds. Evidently that like the citrus fruit leaves limo not only humankind friends, but also the Limo Citrus Fruit caterpillar really comfortable. If friends visit to Bali definitely hear if the Citrus Fruit leaves limo this is used as the mixture or the spice delicious slice Klungah thinly (vegetables from the coconut shell that still is very young), or is used as the spice mixture pecel that is refined in a manner along with The land that has been fried. The Limo Citrus Fruit caterpillar quite different from leaves caterpillars that are other apart from his form is funny also rather strange because of not having feathers but also I want to see the further development how this Limo Citrus Fruit Caterpillar experiences the process of the Metamorphosis of becoming the butterfly, just wait friends! . Possibly will be more interesting if later the photograph in posting this is equipped kepongpong the Citrus Fruit Caterpillar limo or the Limo Citrus Fruit Butterfly although more exciting. The photograph in posting this the date: on January 29 2009.

Indonesia
Ulat Jeruk Limo
By Devita Sri Raihana
Mungkin banyak sudah posting tentang Jeruk Limo Yang beredar di Internet, namun kali ini aku coba membuat posting agar berbeda dari posting-posting mereka yang telah beredar di dunia maya tersebut. Teman-teman tau dengan ulat Jeruk limo? Kemungkinan banyak diantara teman-teman belum pernah melihat ulat jeruk limo tersebut, ulat ini jika berada pada daun jeruk limo hampir tidak terlihat karena bentuk dan warnanya hampir sama dengan daun jeruk limo, ini merupakan kamuflase yang cukup sempurna dari ulat jeruk limo tersebut untuk menghindari pemangsa seperti burung. Ternyata yang suka sama daun jeruk limo bukan hanya manusia saja teman-teman, tapi juga ulat Jeruk Limo sangat doyan. Kalau teman-teman berkunjung ke Bali tentunya sudah pernah mendengar kalau daun Jeruk limo ini digunakan sebagai campuran atau bumbu penyedap Lawar Klungah (Sayur dari tempurung kelapa yang masih sangat muda), atau digunakan sebagai campuran bumbu pecel yang dihaluskan secara bersamaan dengan kacang tanah yang sudah digoreng. Ulat Jeruk Limo memang berbeda dari ulat-ulat daun yang lain selain bentuknya lucu juga agak aneh karena tidak berbulu dan juga aku ingin melihat perkembangan selanjutnya bagaimana Ulat Jeruk Limo ini mengalami proses Metamorfosis menjadi kupu-kupu, tunggu aja ya teman-teman!. Mungkin akan lebih menarik jika nanti photo pada posting ini dilengkapi kepongpong Ulat Jeruk limo atau Kupu-kupu Jeruk Limo biar lebih seru. Photo pada posting ini tanggal : 29 January 2009.

Minggu, 25 Januari 2009

Jembatan Tukad Bangkung

By Devita Sri Raihana
Sumber : James Sri Adi (mantan Staff Teknik Jembatan Tukad Bangkung-Plaga-Bali). Salam buat mantan Kasi Teknik Jembatan Tukad bangkung-Plaga-Bali, : Bapak Ir. Edi Kismardi, dan salam buat Desainer Jembatan Tukad bangkung : Bapak Dr. Ir. Jodi Firmansyah, MSE., Ph.D., dan tak lupa salam kami yang sedalam-dalamnya buat seluruh mantan Staff Pt. Istaka Karya (persero), mantan staff PT. Hutama Karya (persero), dan siapa saja yang merupakan mantan pembangunan Jembatan Tukad bangkung-Plaga-Bali, saya atas nama papa saya memohon ijin untuk menampilkan posting tentang Jembatan Tukad bangkung agar di kemudian hari menjadi lebih bermanfaat buat seluruh manusia yang ada di bumi ini, trimakasih banyak kami ucapkan.
Jembatan Tukad Bangkung merupakan jembatan berteknologi tinggi yang juga menggunakan alat-alat berteknologi tinggi seperti penggunaan Travellar yang langsung didatangkan dari negara Francis. Harga satu pasang Travellar dengan nilai tukar dolar Rp.9.000 kurang lebih Rp. 3 Milyar. Pada Jembatan Tukad Bangkung menggunakan 2 pasang traveller, jadi nilainya kurang lebih Rp. 6 Milyar. Jika Tiga Pasang berati total nilai investasi Travellarnya mencapai Rp. 9 Milyar. Travellar digunakan sebagai Formwork berjalan (mesin cetakan berjalan) bisa dioprasikan dengan ketinggian lebih dari 70 meter, meskipun pada posisi yang sangat tinggi terdapat kecepatan angin yang ikut mempengaruhi pengoprasian Travellar tersebut, namun bisa dilihat hasilnya seperti sekarang ini Jembatan Tukad Bangkung dapat diselesaikan dengan baik. Untuk pondasi Jembatan ini menggunakan system Caisson dengan Secant Pile Kedalaman 41 meter, dimana dengan diameter 9 meter tanah digali dengan alat berat sedalam 41 meter kemudian setelah mencapai kedalaman tertentu ditest kekerasan tanahnya sehingga tidak sembarangan menggali, setelah mencapai kedalaman 41 meter penggalian dihentikan jika sudah mencapai kekerasan tanah yang diijinkan, Jika dilihat dari atas lubang galian ini sangat mengerikan karena sangat besar dan dalam, dimana didalamnya terdapat alat berat yang menggali, kemudian tanahnya dinaikkan dengan menggunakan Bucket atau box yang dioperasikan dengan alat berat Crawler Crane dengan kemampuan angkat minimum 100 ton. Setelah selesai menggali alat berat berupa Beghoe dinaikkan kepermukaan dengan Crawel Crane. Selanjutnya adalah memasang tulangan sedalam 41 meter, tentunya dilakukan bertahap setiap 12 meter atau kurang karena tidak mungkin dilakukan pengecoran dengan beton untuk memenuhi lubang galian sedalam 41 meter dalam sehari, karena tentunya dibutuhkan volume beton yang sangat banyak sekali, setiap 3 meter pada sisi-sisi scant Pile dipasang cincin penguat dari Baja WF. Setelah selasai pekerjaan pondasi ini maka dilanjutkan dengan pekerjaan Pile Cap 12 meter x 12 meter dengan tinggi hamper 4 meter dengan system Beton Prestressed yaitu menggunakan urat baja mirip bahan pada Jembatan Cable Stayed di USA atau Francis. Diatas Pile Cap inilah didirikan Pier dengan system Prestressed hingga mencapai ketinggian tertentu seperti pada Jembatan Tukad bangkung ini mencapai 71,14 meter. Pier ini memeiliki Kepala yang disebut Hamer Head yang menggunakan system Prestressed yang jauh lebih banyak menggunakan urat baja daripada jembatan biasa. Pada Hamer Head inilah Box Girder dengan lebar 9,6 meter diposisikan dan mulainya mesin canggih Travellar diletakkan sebagai alat cetakan berjalan kearah masing-masing Pier dengan jarak tiap Pier 120 meter, dimana pada Jembatan ini terdapat 3 pier (P1, P2 & P3), dan pada setiap Pier tentunya telah ada sepasang Travellar yang berjalan menjauhi Pier sampai menuju titik tertentu yaitu di tengah-tengah yang di sebut CLOSURE. Alhasil setiap 3 meter box Girder dengan lebar 9,6 meter ini diisi banyak sekali urat baja yang disebut Strand yang menggunakan system Prestressed bertegangan tinggi, dan urat baja inilah yang membuat kekuatan yang luar biasa sekali sehingga dengan bentang sepanjang 360 meter mampu menopang dirinya sendiri yang berupa beton dengan berat beratus-ratus ton bahkan mungkin ribuan ton. Untuk mengecek elevasi ketinggian setiap titik pada Box Girder digunakan alat canggih seperti Total Station dimana alat ini jika difungsikan secara maximal dapat dihubungkan dengan GPS dan terkoneksi ke Satelit GPS untuk mengukur setiap titik elevasi pada Jembatan ini, dan tentunya alat ini sangat mahal harganya hingga mencapai Rp. 400 Juta per unit.
Walaupun pada awalnya pembangunan jembatan ini pelan-pelan karena mengikuti pendanaan dari Pemerinta Daerah, namun hal itu justru akan semakin mematangkan proses terselesaikannya jembatan Tukad bangkung tersebut, tentunya hal ini tidak lepas dari dukungan masyarakat Plaga dan Belok Sidan pada khususnya dan masyarakat Bali pada umumnya. Dimana Investasi untuk alat-alat canggih ini tentunya sangat mahal, seperti photo pada posting ini terdapat Travellar saat pembangunan Jembatan Tukad Bangkung, dimana photo ini sengaja dititipkan oleh papaku yang mantan staff teknik salah satu BUMN yang ikut membangun Jembatan Tukad bangkung tersebut. Awalnya aku ingin memasang photo terbaru saat jalan-jalan ke Plaga dan melewati Jembatan Tukad bangkung. Namun ternyata banyak sekali posting-posting yang beredar di Internet tentang Jembatan Tukad bangkung ini. Alhasil supaya photonya berbeda dari yang lain papaku menyarankan untuk menggunakan photo saat pembangunan Jembatan Tukad bangkung tersebut. Jembatan Tukad Bangkung Didesain oleh Desainer terkenal : Dr. Ir. Jodi Firmansyah, MSE., Ph.D. Beliau ini juga yang sedang merencanakan Jembatan Selat Sunda sepanjang 27 Km dengan lebar 30 meter. Sementara Kontarktor Pelaksana Jembatan Tukad Bangkung adalah dua buah badan BUMN yang joint yaitu PT. Istaka Karya (persero) dan PT. Hutama Karya (persero). Sementara Konsultan pengawasnya adalah PT. Buana Nata Loka. Jembatan Tukad Bangkung mempunyai panjang 360 meter, lebar 9,6 meter, dengan pilar tertinggi mencapai 71,14 meter, dan pondasi pilar 41 meter di bawah tanah. Jembatan itu berteknologi balanced cantilever, dengan estimasi usia pakai selama 100 tahun. Dengan alasan supaya tidak mengurangi pemandangan di sekitarnya, jembatan itu tidak dibangun dengan atap di atasnya. Konstruksi jembatan itu diperkirakan tahan terhadap gempa hingga 7 skala Richter. Jembatan itu menggantikan jembatan lama yang letaknya berada 500 meter di arah selatan Jembatan Tukad Bangkung. Jembatan Tukad Bangkung bukanlah Jembatan terpanjang di Indonesia, karena masih ada Jembatan SURAMADU dengan panjang 10 KM, dan rencananya Jembatan Selat Sunda 27 Km, namun kalau dilihat ketinggiannya memang Jembatan Tukad Bangkung cukup bisa dibilang tinggi yaitu 71,14 meter, coba bayangkan jika membuat gedung dengan ketinggian tersebut bisa mencapai 23 lantai. Karena mengingat Jembatan Tukad Bangkung ini adalah sesuatu bangunan yang sangat spetakuler, yang bisa dijadikan obyek parwisata yang sangat menjanjikan. Tentunya kita patut mengacungkan jempol terhadap pihak-pihak yang ikut menyetujui pembangunan jembatan yang sangat spetakuler ini, tentunya Diperlukan dana Rp 49 miliar lebih untuk membangun jembatan ini. Dana itu berasal murni dari APBD Provinsi Bali, dengan sistem multiyears sejak tahun 2001 lalu. Pembangunan jembatan itu sekaligus memangkas jarak di jembatan lama sepanjang 6 kilometer.Jembatan Tukad Bangkung terletak Desa Plaga, Kecamatan Petang, Kabupaten Badung, diresmikan pada tanggal 28 April 2007 lalu oleh Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Jembatan yang menghubungkan tiga kabupaten, masing-masing Badung, Bangli, dan Buleleng itu menjadi jembatan terpanjang di Bali dan diklaim sebagai tertinggi di Asia. Untuk mencapai jembatan Tukad Bangkung dari Denpasar, kita melewati beberapa objek wisata lain seperti Sangeh (yang terkenal dengan monyet-monyetnya), dan Air Terjun Nung-nung.

Jumat, 23 Januari 2009

Jembatan Serangan menjadi Jembatan Merah Putih

By Devita Sri Raihana
Saat berlangsungnya Acara Asean Beach Games 2008 (Desember 2008), Jembatan Pulau serangan Tampak sangat indah dengan dihiasi bendera merah putih, makanya aku menyebutnya Jembatan Merah Putih, mungkin jembatan inilah saksi bisu terselenggaranya beberapa acara olah raga yang dilaksanakan di Pulau serangan tersebut. Sisi positif Pembangunan Jembatan Antara Pulau Serangan dan Pulau Bali memberikan pengaruh pada dimensi fisik lingkungan yang lebih baik , meskipun pada awalnya fisik lingkungan sangat rusak akibat terjadinya reklamasi, namun seiring berjalannya waktu pulau serangan yang telah direklamasi sebaiknya digunakan sebagai lahan hutan kota agar terlihat lebih asri terutama lahan yang belum dipergunakan oleh investor karena terbentur dana dan permodalan yang cukup besar. Memang harus dicarikan solusi yang lebih baik agar dikemudian hari bisa berimbas positif terhadap lingkungan yang lebih baik dan juga terhadap masyarakat lingkungan sekitar. Tapi lihatlah ruang pemukimannya kondisinya lebih tertata dari pada sebelum reklamasi, jalan pun mengalami kemajuan. Beberaa ruas jalan di Pulau Serangan kini sudah berkonstruksi aspal, dibandingkan sebelum jaman dahulu dimana Jembatan Pulau Serangan belum ada jalan-jalan disana masih jalan setapak yang berlubang-lubang karena merupakan jalan pasir. Dari sisi positif kependudukan dengan ada jalan dan Jembatan Pulau Serangan akan mempermudah transportasi dan mobilitas penduduk ke pulau Bali atau ke kota tujuan lainnya tentunya lebih menghemat waktu dan juga biaya. Jembatan Pulau Serangan ini telah banyak menyumbang andil yang sangat besar terhadap perekonomian masyarakat serangan. Mungkin teman-teman akan bertanya-tanya jika suatu saat memasuki Jembatan pulau serangan yang rampung tahun 2001 tersebut, maka teman-teman tentunya harus membayar tiket masuk sebesar Rp.1000 persis ketika teman-teman memasuki Pelabuhan Benoa atau Bandara Ngurah Rai, dan hal ini tentunya sangat wajar karena mengingat ketika memasuki sebuah kawasan khusus seperti kawasan umum atau parwisata tentunya teman-teman tidak keberatan untuk membayar parkir sebesar Rp.1000. Photo pada posting ini diambil saat terjadinya Asian Beach Game 2008 di Pulau serangan oleh Papa Adi, Papaku ini Juga Mantan Staf Teknik salah satu BUMN yang ikut mengerjakan Pembangunan Jembatan Pulau Serangan, dimana saat itu berkerja sama dengan salah satu Perusahaan Swasta pemenang tender Jembatan tersebut. Walaupun sebelumnya PT.Penta Ocean sebuah perusahaan dari Jepang sebagai Main Contractor yang dipercaya oleh Owner (BTID) pernah mempercayakan pembangunan jembatan tersebut kepada Sebuah perusahaan BUMN namun gagal karena terjadinya krisis keuangan yang terkenal dengan istilah KRISMON saat itu. Namun kita patut bersyukur dengan usaha dan kerja keras dan juga doa dari masyarakat pulau Serangan sehingga kini Jembatan tersebut berdiri megah dan kokoh.

Kamis, 22 Januari 2009

KAPU-KAPU TANAMAN OBAT TAPI MUSUH PETANI

By Devita Sri Raihana
Dua sisi yang berbeda dari tanaman Kapu-Kapu adalah di satu sisi bisa menjadi musuh petani dan di sisi yang lain bisa sangat menguntungkan. Kapu-kapu memiliki nama latin : Pistia stratiotes L Bila Kapu-Kapu ini hidup di anatara tanaman padi di sawah maka ia adalah musuh para petani, karena kapu-kapu ini akan membuat tanaman padi disawah menjadi kurus dan pertumbuhan padi akan terganggu. Untuk hal demikian biasanya para petani segera menyemprotnya dengan Herbisida sehingga kapu-kapu ini akan layu dan kemudian mati. Namun dibalik sisi yang merugikan tersebut Kapu-kapu juga bisa sangat menguntungkan karena bisa dijual untuk tanaman hias kolam. Jika Kapu-kapu di taruh pada kolam hias maka dia dapat mengapung di atas air dan bisa menjadi tempat bertelor ikan, sedangkan akarnya menjulur ke dalam kolam air, namun jika di dalam kolam terdapat katagori ikan Herbivora bisa dipastikan akar-akar yang menjulur dari kapu-kapu ini yang segera habis disantap oleh ikan-ikan tersebut. Namun di Sawah akar Kapu-kapu ini sampai masuk ke dalam lumpur tanah sawah, dan hal inilah yang menyebabkan terganggunya pertumbuhan padi akibat sari-sari makanan berupa pupuk ikut dinikmani oleh kapu-kapu ini.
Khasiat Kapu-kapu Dalam dunia pengobatan
Daun Kapu-kapu atau Pistia stratiotes berkhasiat sebagal obat batuk, demam dan untuk memperlancar air seni, Untuk obat demam dipakai ± 15 daun Kapu-kapu (Pistia stratiotes), daunnya kemudian dicuci, dan direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih selama 15 menit, kemudian dinginkan dan disaring. Hasil saringan diminum dua kali sehari pagi dan sore. Kandungan kimia Kapu-kapu (Herba Pistia stratiotes ) mengandung flavonoida dan polifenol mirip kandungan kimia pada daun bluntas, daun sirih, kembang sepatu dan banyak lagi yang lainnya.
Musuh Alami
Namun disawah kapu-kapu ini juga memiliki musuh alami yaitu siput atau keong sawah jenis tertentu kalau di bali sering disebut Kakul (alias keong sawah) yang senang memakan daun kapu-kapu ini, sehingga dalam beberapa minggu tanaman kapu-kapu ini menjadi rusak akibat dimakan oleh keong sawah tersebut. Karena penggunaan petisida yang berlebihan tentunya secara tidak langsung populasi kong sawah akan punah dengan sendirinya sehingga kapu-kapu ini hampir tidak memiliki musuh alami jika hidup disawah kecuali disemprot dengan herbisida.
Kapu-kapu memiliki Nilai Ekonomis Tinggi
Kapu-kapu meskipun termasuk katagori gulma namun jika berada di tangan yang tepat Tanaman gulma ini sudah menjelma bagai malaikat menjadi tanaman hias yang sangat mahal harganya. Contohnya jika kita membeli Kapu-kapu di sebuah toko kembang di Jakarta, tanaman hias ini dua atau tiga kuntum bisa seharga Rp. 15.000, Jika teman-teman ingin mendapatkan secara gratis tanaman kapu-kapu ini silahkan mengambilnya disawah sendiri! Alamatnya di Seputaran Sawah Banjar Tibu Beneng, Kecamatan Kuta Utara, Kuta-Bali. Karena saat ini tanaman kapu-kapu ini belum disemprot Herbisida oleh pemilik sawah, namun dua atau tiga hari berikutnya tentunya tanaman ini sudah akan lenyap karena sudah disingkirkan oleh petani pemilik sawah. Jadi saat photo ini diambil pak tani belum menyemprotnya dengan Herbisida, buruan diambil mungpung belum disemprot!

Rabu, 21 Januari 2009

KHASIAT NYUH BULAN (KELAPA BULAN)

By Devita Sri Raihana
Nyuh Bulan Alias Kelapa Bulan memang mirip Kelapa Gading dari segi pohon, bentuk buahnya, tetapi yang cukup membedakan adalah Kelapa Bulan ini memiliki warna yang lebih menyerupai Bulan Purnama empat belas hari, lebih indah dari kelapa gading karena pada kulit buah yang masih muda mengandung pigmen warna yang lebih menonjol agak kecoklatan. Meskipun kelapa bulan ini sangat jarang ditemui karena termasuk katagory langka, namun banyak orang yang masih menggunakan Kelapa Bulan ini sebagai obat Tradisional semenjak dari jaman dahulu.
01. Mengobati Bibir Pecah-pecah. Jika anda mengalami bibir merah dan pecah akibat penggunaan gincu yang berlebihan pada bibir (khususnya kaum hawa) dapat diobati dengan meminum air kelapa bulan terutama yang masih muda dicampur dengan kuning telur dan sedikit madu lebah.
02. Mengatasi pengaruh racun akibat kesalahan obat dan pemakaian antibiotika lain yang tidak sesuai aturan. Air Kelapa Bulan ini merupakan senyawa Pengganti Cairan Tubuh, dimana pada Kelapa Bulan ini lebih banyak mengandung sukrosa, fruktosa dan glukosa. Selain mengandung tiga bahan itu, dagingnya juga kaya protein, lemak, vitamin, Sedang nilai kalori rata-rata yang terdapat pada air Kelapa Bulan berkisar 17 kalori per 100 gram sedikit mirip dengan Air kelapa hijau, yang mengandung zat anti racun paling tinggi dibandingkan dengan jenis kelapa lain yang banyak mengandung tanin atau antidotum yang lebih sedikit.
03. Mengobati Penggumpalan susu dalam perut, mengatasi muntah, menyembuhkan sembelit, dan menyembuhkan sakit pencernaan. Bisa dilakukan dengan mencampur air kelapa muda dengan susu, dimana hal ini mampu memperbaiki methabolisma tubuh sehingga bisa membuat mereka yang meminumnya merasakan kesegaran yang luar biasa. Pada photo di posting ini terdapat photo Kelapa Bulan yang berbuah lebat, kira-kira tingginya 1,4 meter dari atas permukaan tanah. Lokasinya di seputaran Canggu-Kuta-Bali. Lihat saja Pohon Kelapa Gading ini ada penunggunya lho...pakae helm lagi...hiii..hiiii! Kalau teman-teman kepingin mengantikan aku sebagai penunggu pohon ini boleh aja...ayo gantian! pegangin tuh buahnya! tapi jangan sampai jatuh ya..!

Senin, 19 Januari 2009

BERBURU CANGKAG KERANG DI PANTAI

By Devita Sri Raihana
Bagi teman-teman yang senang pergi ke pantai mungkin akan menjumpai berbagai macam fosil kulit kerang dari berbagai jenis, meskipun umur kulit kerang ini belum sampai berumur puluhan tahun atau ratusan tahun atau mungkin ribuan tahun namun aku sengaja menggunakan istilah fosil buat kulit kerang ini yang memang warnanya sudah hampir-hampir pudar karena digerus ombak dan secara alami warna kulit kerang ini berubah menjadi lebih pucat atau bahkan kulit bagian luarnya memutih dan terkelupas karena terlalu sering bergesekan dengan pasir. Hanya sekedar iseng aku sengaja membawa kantong plastik untuk menampung hasil pencarianku itu, kulit kerang yang kutemukan terdiri dari bermacam-macam jenis. Barangkali kita senang mengumpulkan cangkang binatang laut dari pantai yang kita kunjungi, lalu membawa pulang untuk dipajang di rumah, disimpan, atau ditukar dengan cangkang milik teman untuk melengkapi koleksi. Namun, tahukah Anda nama hewan yang cangkang-cangkangnya Anda kumpulkan? Aku; Papa dan Mama, biasanya hanya mengumpulkan cangkang tanpa pernah tahu nama jenis pemilik cangkang itu. Meskipun aku bukan Solaris Shells Club Indonesia yang merupakan perkumpulan penggemar dan pencinta moluska Indonesia, tapi aku hanya sekedar mengisi waktu luang dan hiburan bersama keluarga di pantai, dan tentunya aku lebih senang lagi ketika ada banyak kulit kerang yang aku kumpulkan untuk koleksi di rumah.
Kerang ini termasuk katagori dari jenis Moluska, dimana Moluska ini adalah hewan lunak, seperti siput atau kerang. Untuk melindungi tubuhnya, hewan lunak ini memiliki cangkang (shells) yang terbuat dari zat kapur. Keindahan dan keragaman bentuk ataupun warna cangkang moluska membuat sebagian orang tertarik mengoleksi cangkangnya. Bagi anggota Solaris Shells Club Indonesia, cangkang yang mereka temukan bukan sekadar untuk koleksi, melainkan juga menjadi bahan rujukan pendataan nama-nama jenis moluska pemilik cangkang. Mereka juga mencatat setiap cangkang yang ditemukan, mereka juga mencatat lokasi penemuan dan nama spesiesnya. Untuk mendapatkan nama jenis moluska itu, mereka mencocokkan bentuk cangkang yang ditemukan dengan berbagai referensi baik dari dalam maupun dari luar negeri. Sekarang sudah ada 2.000 lebih spesies moluska yang tercatat pernah ditemukan di Indonesia. Semua kerang-kerangan memiliki sepasang cangkang (disebut juga cangkok atau katup) yang biasanya simetri cermin yang terhubung dengan suatu ligamen (jaringan ikat). Pada kebanyakan kerang terdapat dua otot adduktor yang mengatur buka-tutupnya cangkang. Kerang tidak memiliki kepala (juga otak) dan hanya simping yang memiliki mata. Organ yang dimiliki adalah ginjal, jantung, mulut, dan anus. Kerang dapat bergerak dengan "kaki" berupa semacam organ pipih yang dikeluarkan dari cangkang sewaktu-waktu atau dengan membuka-tutup cangkang secara mengejut. Sistem sirkulasinya terbuka, berarti tidak memiliki pembuluh darah. Pasokan oksigen berasal dari darah yang sangat cair yang kaya nutrisi dan oksigen yang menyelubungi organ-organnya. Makanan kerang adalah plankton, dengan cara menyaring makanan masuk ke dalam cangkangnya. Kerang sendiri merupakan mangsa bagi cumi-cumi dan hiu.
Koleksi kulit kerang
Teman-teman aku punya beberapa photo dokumentasi dari hasil mengumpulkan kulit kerang tersebut, aku sengaja taruh pada ember plastik, solanya banyak sih. Kalau teman-teman kepingin menukar dengan koleksi yang aku miliki boleh deh! Mungkin sebagai kenang-kenangan siapa tahu nanti kita jadi penggemar fosil kerang betulan. Walaupun sebenarnya kulit kerang tertentu memiliki kwalitas bagus untuk dipergunakan sebagai bahan kerajinan yang memiliki nilai ekonomis yang sangat tinggi. Kalau koleksiku ini bukan termasuk katagori kulit kerang tersebut, melainkan kulit kerang kebanyakan yang merupakan hasil memungut di pantai Lima, dimana Pantai Lima ini adalah berlokasi di selatan pantai Pererenan dimana lokasi pantai ini masih tergolong alami namun indah, tidak seperti pantai-pantai lainnya dimana cangkang kerang hampir sangat sulit untuk dijumpai karena sudah pada diambil orang, tentunya aku termasuk sangat beruntung karena masih dapat menjumpai beberapa fosil kulit kerang dari berbagai jenis. Coba deh nanti kalau teman-teman pergi ke pantai, pungutin aja kulit-kulit kerang tersebut! terus nanti dijadikan kerajinan menarik, tentunya bisa dijual sebagai hasil karya seni yang memiliki nilia ekonomis. Untuk Produk kerajinan kulit kerang yang bersekala industri kecil menengah disini dibedakan menjadi berbagai jenis produk. Diantaranya kerajinan kulit kerang murni. Kerajinan kombinasi kerang dengan teknik patry. Serta kerajinan kulit kerang yang dikombinasikan dengan fiber, produk kayu furniture. Berbagai produk kerajinan ini tidak saja dipasarkan di dalam negeri, tetapi juga diekspor ke berbagai Negara, seperti Australia, Hongkong, dan negara - negara Eropa Barat. Tapi kalau sekedar iseng kayak punyaku ini boleh-boleh aja, anggap saja sebagai kegiatan yang menyenangkan yang tanpa mengeluarkan biaya apapun, keculi mungkin ongkos bensin dan uang jajan untuk biaya pergi ke pantai.


Minggu, 18 Januari 2009

MEMILIH SIRUP

By Devita Sri Raihana
Apakah teman-teman menyukai sirup? Untuk memilih sirup yang baik tentunya bisa melihat tanggal kedaluwarsa dari sirup tersebut apakah masih baru ataupun sudah lama sirup tersebut diproduksi, namun apakah sirup tersebut mengandung bahan berbahaya ataupun tidak tentunya sangat sulit mengetahuinya kecuali dengan melakukan tes atau uji Laboratorium, Meskipun demikian lebih baik mencoba jenis sirup yang memang sudah memiliki merek terpercaya agar kita merasa aman untuk mengkomsumsinya, tentunya dengan ragam rasa dari jeruk, leci, cocopandan, mocca, strawberry, dan melon. Dan kebanyakan dari kita menikmati sirup ketika cuaca sedang panas, pada saat lebaran, beristirahat kerja, dan pada saat bersantai. Dan banyak inovasi – inovasi yang diinginkan dari penikmat sirup yaitu, Penggabungan 2 rasa yang berbeda, Rasa dengan warna yang berbeda, kemasan terbuat dari kaleng, dan tentunya kemasan yang ada lebih higienis dan menarik, ada juga yang mengingikan kemasan berupa plastic dengan alasan lebih murah, Dan dekemas dalam kemasan lebih kecil agar mudah dibawa kemana – mana.
Dari berbagai artikel yang aku baca ternyata 65 % dari 20 orang koresponden menyatakan setuju dengan adanya sirup kemasan refill. Dengan berbagai alasan yaitu, ada yang berpendapat bahwa apabila sirup di kemas dalam kemasan sachet, lebih memperbanyak limbah plastic daripada kemasan refill, ada juga yang berpendapat kemasan refill lebih praktis, mudah dibawa, dan agar tidak perlu membawa botol yang berat apabila ingin menikmati sirup kapanpun dan dimanapun.
Dan harapan saya sebagai penikmat sirup dengan adanya kemasan refill adalah, kemasan refill dibuat semenarik mungkin agar penikmat sirup lebih tertarik lagi, Kemasan refill yang anti panas, dan anti bocor, dan dapat meringankan petugas – petugas kebersihan dalam membersihkan sampah – sampahnya. Menurut penikmat sirup perbedaan nilai guna antara plastic dengan btol yaitu apabila menkonsumsi sirup dengan kemasan botol, banyak konsumen yang merasa terlalu boros, dan kemasan refill dapat menghemat boto sirup yang beredar dipasaran. Harga yang diinginkan oleh penikmat sirup, apabila sirup dibuat dengan kemasan refill yaitu kurang lebih harganya turun 25 % sampai 75 %, mengingat harga kaca dan plastic berbeda
.

Jumat, 16 Januari 2009

Khasiat Kelor

By Devita Sri Raihana
Di Bali Tanaman Kelor Sering sekali digunakan sebagai sayur terutama daun dan buahnya yang masih muda, mungkin teman-teman belum pada tahu kalau sayur kelor ini sangat sering dijumpai terutama di lingkungan pedesaan, dimana semenjak jaman dahulu tanaman kelor ini tidak saja dijadikan sebagai sayur, melaikan juga sebagai tanaman obat, yaitu jika ada luka memar karena terkena benda tumpul, maka daun kelor biasanya ditumbuk halus kemudian dibalurkan pada luka memar tersebut dan hasilnya cepat sembuh, tidak hanya disitu saja khasiat kelor ini, untuk lebih jauh mari kita baca beberapa artikel penting mengenai tanaman kelor ini.
Tanaman kelor merupakan perdu dengan tinggi sampai 10 meter, berbatang lunak dan rapuh, dengan daun sebesar ujung jari berbentuk bulat telur dan tersusun majemuk. Tanaman ini berbunga sepanjang tahun berwarna putih, buah besisi segitiga dengan panjang sekitar 30 cm, tumbuh subur mulai dari dataran rendah sampai ketinggian 700 m di atas permukaan laut. Menurut sejarahnya, tanaman kelor atau marongghi (Moringa oleifera), berasal dari kawasan sekitar Himalaya dan India, kemudian menyebar ke kawasan di sekitarnya sampai ke Benua Afrika dan Asia-Barat.
Bahkan, di beberapa negara di Afrika, seperti di Etiopia, Sudan, Madagaskar, Somalia, dan Kenya, sekarang mulai dikembangkan pula di Arab Saudi dan Israel, menjadi bagian untuk program pemulihan tanah kering dan gersang, karena sifat dari tanaman ini mudah tumbuh pada tanah kering ataupun gersang, dan kalau sudah tumbuh maka lahan di sekitarnya akan dapat ditumbuhi oleh tanaman lain yang lebih kecil, sehingga pada akhirnya pertumbuhan tanaman lain akan cepat terjadi.
Walau di Indonesia, khususnya di lingkungan perkampungan dan pedesaan, tanaman kelor baru sampai menjadi tanaman pagar hidup, batas tanah ataupun penjalar tanaman lain, tetapi manfaat dari daun dan karangan bunga serta buah muda sebagai sayuran, sudah sejak lama digunakan.
Sebagai tanaman berkhasiat obat, tanaman kelor mulai dari akar, batang, daun, dan bijinya, sudah dikenal sejak lama di lingkungan pedesaan.
Seperti akarnya, campuran bersama kulit akar pepaya kemudian digiling-dihancurkan, banyak digunakan untuk obat luar (balur) penyakit beri-beri dan sebangsanya. Daunnya ditambah dengan kapur sirih, juga merupakan obat kulit seperti kurap dengan cara digosokkan.
Sedangkan sebagai obat dalam, air rebusan akar ampuh untuk obat rematik, epilepsi, antiskorbut, diuretikum, sampai ke obat gonorrhoea. Bahkan, biji tua bersama dengan kulit jeruk dan buah pala, akan dapat menjadi “spiritus moringae compositus” yang digunakan sebagai stimulans, stomachikum, carminativum sampai diuretikum.
Sejak awal tahun 1980-an oleh Jurusan Teknik Lingkungan ITB, biji kelor digunakan untuk penjernihan air permukaan (air kolam, air sungai, air danau sampai ke air sungai) sebagai pengendap (koagulans) dengan hasil yang memuaskan. Oleh karena rangkaian penelitian terhadap manfaat tanaman kelor mulai dari daun, kulit batang, buah sampai bijinya, sejak awal tahun 1980-an telah dimulai. Saat itu fokus penelitian ditujukan kepada progra
m pengadaan air jernih untuk para pemukim di kawasan pantai atau pesisir, khususnya di kawasan transmigrasi yang mengandalkan air payau atau gambut berwarna kecoklatan sebagai sumber air minum.
Rasa air gambut yang pahit dan warna kecoklatan, tentu saja tidak memenuhi syarat sebagai air minum. Bahkan, air gambut yang digunakan untuk mencuci pakaian pun yang berwarna putih justru akan berubah menjadi kecoklatan. Maka dengan sistem penyaringan sederhana ditambah dengan pengendap yang berasal dari serbuk atau tumbukan biji kelor, pada akhirnya akan menjadi air jernih, walau belum bersih. Sehingga untuk air minum harus dilakukan perlakuan, antara lain dimaak terlebih dahulu.
Di lingkungan pedesaan, penanaman kelor yang paling umum cukup dengan cara setekan batang tua atau cukup tua, yang langsung ditancapkan ke dalam tanah, apakah sebagai batas tanah, pagar hidup ataupun batang perambat. Walau semaian biji tua dapat dijadikan bibit, umumnya jarang dipergunakan. Disamping itu, manfaat lain dari batang bersama daun kelor, umumnya digunakan sebagai “alat” untuk melumerkan atau menon-aktifkan “kekuatan magis” seseorang, yaitu dengan cara disapu-sapukan ke bagian muka ataupun dijadikan “alat tidur”, misal seseorang yang tahan terhadap pukulan, bacokan, bahkan tidak mempan oleh terjangan peluru, maka dengan cara disapu-sapukan ke bagian tubuhnya, ataupun dijadikan alas tidurnya, atau ada pula air tanaman kelor disiramkan ke se
luruh tubuhnya, maka kekuatan magis tubuhnya akan lumer atau hilang.
Hal yang sama juga kepada orang tua, umumnya pada zaman dulu yang memiliki “ajimat” sehingga kalau mau meninggal akan susah sekali, maka dengan menggunakan tanaman kelor, akan dapat dibantu untuk memudahkan kematiannya tersebut.
Pengalaman di Benua Afrika
Ada sebuah laporan hasil penelitian, kajian dan pengembangan terkait dengan pemanfaatan tanaman kelor untuk penghijauan serta penahan penggurunan di Etiopia, Somalia, dan Kenya oleh tim Jer-man, di dalam berkala Institute for Scientific Cooperation, Tubingen, 1993. Laporan tersebut dikhususkan terhadap kawasan yang termasuk Etiopia, Somalia, dan Sudan, karena sejak lama sudah menjadi tradisi penduduknya untuk menanam pohon kelor, mengingat pohon tersebut dapat menjadi bagian di dalam kehidupan sehari-hari sebagai bahan sayuran, bahan baku obat-obatan, juga untuk diperdagangkan.
Seperti di Lembah Rift untuk lahan seluas satu hektar hanya ditanamkan antara 30-50 batang, karena di antara pohon kelor tersebut ditanamkan pula tanaman lainnya penghasil pangan, seperti sorgum, jagung, bahkan tanaman lain untuk sayuran, khususnya kacang-kacangan. Maka, dengan cara ini karena pohon kelor memiliki kemampuan menyerap air tanah walau dari kandungan yang sangat minim hingga tanah menjadi lembab, tanaman lainnya akan ikut menjadi tumbuh subur. Apalagi kalau pohon kelor sudah besar dan tinggi, akan berfungsi pula sebagai pohon lindung ataupun pohon rambatan.
Di kawaan Arba Minch dan Konso, pohon kelor justru digunakan sebagai tanaman untuk penahan longsor, konservasi tanah, dan terasering. Sehingga pada musim hujan walau dalam jumlah yang paling minimal, jatuhan air hujan akan dapat ditahan oleh sistem akar kelor, dan pada musim kemarau “tabungan” air sekitar akar kelor akan menjadi sumber air bagi tanaman lain. Juga karena sistem akar kelor cukup rapat, bencana longsor jarang terjadi.
Sama seperti di Lembah Rift, di kawasan ini pun pada lahan di antara pohon kelor dijadikan untuk penanaman banyak jenis tanaman pangan, antara lain jagung dan sorgum, juga sayuran, serta lebih jauhnya lagi untuk tanaman industri seperti kopi, kapas, lada, bahkan tebu. Sangat unik adalah kebiasaan penduduk sekitar Arba Minch yang memiliki lahan terbatas, mulai dari sekitar 0,1 ha atau 1.000 meter persegi, atau hanya ratusan bahkan puluhan meter persegi saja. Sehingga pohon kelor hanya dijadikan pagar hidup, pembatas tanah ataupun pohon perambat sama seperti di Indonesia.
Akan tetapi hasilnya, kalau daunnya dapat langsung digunakan sebagai sayuran, maka bunganya akan tetap dipelihara hingga menjadi buah dan menghasilkan biji yang dapat dijual kepada perusahaan asing yang memerlukan untuk pembuatan tepung atau minyak sebagai bahan baku pembuatan obat dan kosmetik bernilai tinggi.
Salah satu sifat yang menguntungkan untuk membudidayakan pohon kelor yang sudah diketahui sejak lama, yaitu minimnya penggunaan pupuk dan jarang diserang hama (oleh serangga) ataupun penyakit (oleh mikroba). Sehingga biaya untuk pemupukan dan pengontrolan hama dan penyakit relatif sangat murah. Bahkan, dari pengalaman para petani kelor yang sud
ah lama berkecimpung, diketahui bahwa pemupukan yang baik adalah berasal dari pupuk organik, khususnya berasal dari kacang-kacangan (misal kacang hijau, kacang kedelai ataupun kacang panjang) yang ditanamkan sekitar pohon kelor.
Juga pengalaman panjang secara tradisi penggunaan tanaman kelor sebagai bahan berkhasiat obat di kawasan tersebut adalah bahwa akarnya sangat baik untuk pengobatan malaria, mengurangi rasa sakit, penurun tekanan darah tinggi, dan sebagainya, sedang daunnya untuk penurun tekanan darah tinggi, diare, diabetes melitus (kencing manis), dan penyakit jantung.
Perlu untuk diketengahkan manfaat biji kelor yang sudah mulai dikembangkan melalui Program UNDP, yaitu sebagai bahan pengendap/koagulator untuk menjernihkan air secara cepat, murah dan aman, seperti di ITB.
Yaitu dengan nilai pH yang berbeda, maka antara 100-150 mg bubuk/serbuk/liter air, memberikan hasil turbiditas tinggi pada air (800-10.000 FTU), kalau dibandingkan dengan koagulan umum seperti Al2(SO4)3 yang baru efektif pada pH 7 saja.
Juga kandungan senyawa yang terdapat pada serbuk biji kelor memiliki sifat antimikroba, khususnya terhadap bakteri. Sehingga kalaupun di dalam air terdapat bakteri Coli (salah satu yang disyaratkan tidak terdapat di dalam air minum), akan tereduksi atau mati. Serta, menurut perhitungan yang sudah diuji coba oleh tim ahli dari UNDP, maka kebutuhan biji kelor untuk pengolahan air minum di kawasan pantai atau rawa, cukup 2-3 pohon dewasa selama setahun dengan keluarga sebanyak 6-8 orang, dengan perhitungan kebutuhan air sekitar 20 l/hari/ jiwa.

Senin, 12 Januari 2009

JALAN SANTAI DALUNG PERMAI

Menyambut Tahun Baru Hijriah
Alhamdulillah kita semua masih dipertemukan oleh Allah dengan tahun baru Islam (1430 H). Dengan tahun baru ini diharapkan kita dapat meningkatkan kadar ketaqwaan terhadap Allah SWT. Dalam rangka menyambut tahun baru 1430 H (tanggal 1 Muharram 1430) ini, diadakan Jalan Santai di seputaran dalung permai pada tanggal 1 Januari 2009.

Jalan Santai 01 Januari 2009
Suasana Jalan Santai 01 Januari 2009 yang diselenggarakan oleh Yayasan Al_Hikmah Perum Dalung Permai –Kerobokan Kaja, Kecamatan Kuta-Utara begitu meriah, tampak warga Dalung yang begitu antusias untuk mengikuti acara ini. Tidak hanya acara jalan santai yang digelar hari itu juga, namun juga Bazar murah yang menjajakan aneka kebutuhan sehari-hari mulai dari aneka kue, jajan, roti, hingga busana yang cukup memikat. Pada tahun ini memang sengaja digelar acara jalan santai dan Bazar murah untuk mempererat tali silahturami antara sesama warga Dalung Permai, sehingga tercipta sebuah kerukunan yang harmonis antara sesama pemeluk agama yang satu dengan yang lainnya. Seperti semboyan Negara kita yakni “ Bhineka Tuggal Ikka”. Acara pada tahun ini yang bersamaan dengan menyambut tahun baru Hijriah (tahun Baru Islam) dan tahun baru Masehi 2009. Arti Bhinneka Tunggal Ika adalah berbeda-beda tetapi satu jua yang berasal dari buku atau kitab sutasoma karangan Mpu Tantular / Empu Tantular. Secara mendalam Bhineka Tunggal Ika memiliki makna walaupun di Indonesia terdapat banyak suku, agama, ras, kesenian, adat, bahasa, dan lain sebagainya namun tetap satu kesatuan yang sebangsa dan setanah air. Dipersatukan dengan bendera, lagu kebangsaan, mata uang, bahasa dan lain-lain yang sama. Kata-kata Bhinneka Tunggal Ika juga terdapat pada lambang negara Republik Indonesia yaitu Burung Garuda Pancasila. Di kaki Burung Garuda Pancasila mencengkram sebuah pita yang bertuliskan Bhinneka Tunggal Ika. Kata-kata tersebut dapat pula diartikan : Berbeda-beda tetapi tetap satu jua.
Aku, Mama, dan Papa senang sekali mengikuti Jalan santai ini, begitu meriahnya jalan santai ini hingga jalanan seputaran perumahan Dalung Permai tampak ramai oleh kegiatan ini. Saat pagi jam 07.00 acara ini dibuka oleh bapak Ketua Yayasan Al-Hikmah yaitu Bapak Teguh. Tampak disamping beliau Bapak Haji Bangbang Sumantri mantan Ketua Yayasan Al-Hikmah turut mendampingi pembukaan acara jalan santai tersebut. Kurang lebih 2km kami tempuh bersama-sama warga yang begitu ceria hingga sampai pada Finish kembali pada tempat Bazar seputaran lapangan Voli Dalung Permai. Begitu meriahnya acara ini hingga di panggung menyanyi seorang mantan Idola Cilik yang meskipun beliau kurang beruntung karena tidak sampai ukut final di salah satu stasiun televisi swasta di Negeri tercinta ini namun lagu merdunya cukup menghibur hati para penonton yang begitu antusias mengikuti acara ini. Dua lagu tak terasa kunikmati dengan penuh gembira hingga ada acara berikutnya yang diumumkan oleh MC yaitu memasukkan paku ke dalam sebuah botol, cukup menggelikan memang ketika melihat anak-anak yang pinggangnya terikat tali rafia dan dibawah pantatnya menjulur tali rafia dimana ada paku besar dan panjang yang siap dimasukkan kedalam botol sambil menunggu aba-aba dari MC “Satu...Dua...Tiga”. Anak laki-laki saling berlomba untuk memasukkan paku yang bergoyang-goyang ke dalam sebuah botol, tampak sorak-sorai penonton sambil tertawa melihat perlombaan yang menggelikan ini, ada beberapa anak yang sangat susah memasukkan paku ini, namun ada juga yang berhasil meskipun dengan usaha yang susah payah, bahkan ada satu dua anak yang bahkan hingga hitungan terahir yang diucapkan MC tidak mampu memasukkan paku sedikitpun ke lubang botol, karena menggingat tali rafia yang tergantung pada pingganggnya dengan seuntai tali yang menjulur dengan beban sebuah paku besar selalu bergoyang hingga susah diarahkan ke lubang botol. Anak-anak perempuanpun ikut mencoba mengikuti acara ini karena tidak hanya didominasi kaum pria saja namun kaum wanita turut melakukan gerakan emansipasi ini yaitu memasukkan paku ke dalam botol dan lagi-lagi ada beberapa anak perempuan yang sama sekali tidak mampu untuk melakukan hal ini secara mulus, yah..namanya juga permainan yang mengundang tawa tentunya hal ini akan membuat mereka yang tertawa lepas akan lebih merasa nyaman ketika sorak-sorai penonton menggema di seluruh lapangan voli tersebut. Yang cukup menggelikan lagi ketika bapak-bapak tua ikutan mengikuti acara ini, yang meskipun keyakinan begitu kuat di wajah mereka, namun sama saja hasilnya dengan yang lainnya bapak-bapak juga mengalami kesusahan memasukkan paku ke dalam botol, dengan gaya agak jongkok sambil menggoyangkan pantatnya, salah sasaran hingga detik terahir ada bapak yang tak mampu melakukan tugas ini sama sekali. Dalam beberapa kasus ternyata bapak yang tadinya diwawancarai MC yang begitu yakin karena katanya sudah berpengalaman memasukkan paku, ternyata gagal pada saat lomba, hal ini membuktikan keyakinan saja belum cukup, perlu ditambah sedikit keberuntungan untuk melakukan hal ini secara baik. Bagi teman-teman yang kebetulan melihat situasi ini tentunya akan tertawa ngakak alias tertawa lepas, yah ,...maklum gaya mereka sagat lucu dan begitu membuat mereka yang melihat tidak mungkin untuk tidak tertawa.
Saat Ibu-Ibu dipanggil untuk melakukan hal ini oleh MC, ternyata para ibu-ibu lebih memilih untuk abstain, entah mengapa mereka begitu takut terlihat didepan panggung memasukkan sepotong paku dengan seuntai tali rafia yang terikat pada pinggannya, mungkin para ibu-bu pada jualan di Bazar kali ya...? supaya lebih enak menghindar kali ya..?. Tapi Bazarnya rame juga koq..banyak pembeli yang membeli aneka makanan,minuman, dan beberapa busana ikut laris terjual pada acara ini.




PERSATUAN DALAM KERAGAMAN
Seperti yang kita fahami atau hayati, Bhineka Tunggal Ika mengandung pesan : berbeda-beda tetapi satu, bersatu dalam perbedaan, kesatuan dalam keragaman. Wawasan agung inilah yang telah ditegakkan oleh para pejuang kemerdekaan dan para pembangun bangsa Indonesia dalam tahun 20-an. Dengan menyimak lebih lanjut masalah-masalah yang berkaitan dengan lambang negara kita itu, maka makin jelas pulalah keagungannya. Penjelasannya adalah, antara lain, yang berikut :
Penduduk Republik Indonesia berjumlah sekitar 210 juta orang, yang terdiri dari sekitar 300 suku, dan yang menggunakan sekitar 580 bahasa dan dialek. Mereka menghuni 6000 pulau dari seluruh jumlah kepulauan sebesar 17 508 pulau. Di antara penduduk yang begitu besar itu (ke-4 di dunia) kira-kira 87% memeluk agama Islam, 6% agama Protestan, 3% agama Katolik, 2% agama Hindu, 1% agama Budha, dan selebihnya memeluk berbagai kepercayaan.. Luas wilayahnya (darat dan laut) dari Sabang ke Merauke bisa menutupi seluruh Eropa, dari London sampai pegunungan Ural.
Kalau melihat angka-angka tersebut di atas maka nyatalah bahwa bangsa Indonesia memang terdiri dari beraneka ragam suku, agama (atau kepercayaan), adat-istiadat, kebiasaan hidup sehari-hari, dan berbagai aspek lainnya.
Dari sejarah kita mengetahui bahwa gerakan politik rakyat untuk melawan kolonialisme Belanda, telah mempersatukan atau menyatukan berbagai golongan, suku dan agama, dan aliran politik dalam semangat Sumpah Pemuda dalam tahun 1928, yang mengikrarkan : _satu bangsa, satu tanah-air dan satu bahasa_.
Dari sudut pandang inilah kiranya kita bisa menilai betapa besarnya arti lambang Bhineka Tunggal Ika, yang merupakan produk perjuangan yang begitu panjang oleh para perintis kemerdekaan dan pejuang pembebasan nasional. Dan dari sudut pandang itu pulalah kita bisa mengukur betapa besar kerusakan yang telah disebabkan oleh rezim militer Orde Baru. Akibat kesalahan-kesalahan politik itulah yang sekarang sedang kita warisi dewasa ini, umpamanya : berbagai gejolak di daerah-daerah yang menginginkan kemerdekaan, tuntutan otonomi yang lebih luas (catatan : tuntutan ini adil!), ketidak-percayaan kepada Pemerintah Pusat, pertentangan antar-suku dan antar-agama.
Ketika membaca bagian di atas, mungkiin ada orang yang menyeletuk bahwa Orde Baru telah bisa berhasil mempersatukan bangsa atau menjaga kesatuan negara kita selama 32 tahun. Terhadap ungkapan orang yang semacam ini patutlah kiranya dijawab bahwa persatuan bangsa atau kesatuan negara selama itu adalah sebenarnya semu, dan di dasarkan pada ancaman ujung bayonet. Persatuan yang sungguh-sungguh (artinya, bukan semu) tidak mungkin dibangun oleh suatu diktatur militer. Jadi, singkatnya, dan pada intinya, kekuasaan militerlah (dalam hal ini, sekali lagi, TNI-AD) yang merusak Bhineka Tunggal Ika.
Dan sekarang ini, kekuatan-kekuatan gelap Orde Baru beserta reformis gadungan sedang berusaha untuk tampil lagi di panggung kekuasaan politik. Mereka sedang melakukan berbagai kegiatan (baik terbuka maupun tertutup) untuk menimbulkan berbagai keruwetan politik dan keonaran, untuk menggulingkan Gus Dur. Menghadapi bahaya ini, seluruh kekuatan pro-reformasi dan pro-demokrasi perlu mengatur barisan dan mempersatuan kekuatan untuk melawannya. Sebab, betapapun merdunya nyanyian yang mereka dendangkan, adalah omong kosong besar kalau para reformis gadungan akan bisa, atau akan mau, melaksanakan reformasi secara tuntas dan sungguh-sungguh.
Reformasi berarti talak-tiga dengan fikiran, praktek, mental atau _kultur_ Orde Baru. Reformasi yang sungguh-sungguh tidak mungkin dilakukan oleh para reformis gadungan yang bersekongkol dengan kekuatan-keuatan gelap Orde Baru. Karenanya, reformis gadungan ini harus tetap terus dijadikan sasaran serangan besar-besaran yang dilancarkan oleh kekuatan demokrasi dan pro-reformasi. Sebab, mereka ini sama berbahayanya dengan sisa-sisa kekuatan Orde Baru yang masih bersembunyi di mana-mana. Bahkan mungkin lebih berbahaya, sebab mereka bisa menipu dengan topeng yang molek.

Makna Tahun Baru Hijriah
Menyambut tahun baru Hijriyah 1 Muharram 1430 H Sebagai umat Islam sebaiknya kita tahu nama bulan-bulan dalam kalender Islam tersebut. Ada banyak makna dari tiap bulan-bulan pada Tahun Islam ini sbb:
Tahun Hijriyah adalah kalender Islam yang didasarkan atas peredaran bulan (qamariyah). Maka tidaklah salah apabila ada yang menyebutnya tahun Qamariyah. Tahun Hijriyah dihitung dari hijrahnya Nabi Muhammad saw. sebagai tahun pertama. Penetapan tahun hijriyah dilakukan pada masa pemerintahan Khalifah Umar bin Khatthab, tepatnya pada tahun keempat ia berkuasa, yakni hari Kamis, 8 Rabi’ul Awal tahun 17 Hijriyah. Sebelum penetapan tahun Hijriyah, dari masa ke masa dihitung berdasarkan peristiwa-peristiwa penting. Seperti penamaan “Tahun Azan” sebagai tahun pertama, karena pada saat itulah disyariatkan azan. Atau penamaan “Tahun Wada” yang artinya “perpisahan” sebagai tahun ke sepuluh. Sebab, pada masa itulah, Nabi Muhammad saw, melaksanakan haji wada’ yang merupakan haji terakhir sebagai perpisahan dengan kaum muslimin.
Tahun Hijriyah terdiri dari 12 (dua belas) bulan dengan jumlah hari 30 dan 29 yang silih berganti setiap bulan. Penetapan bulan sebanyak 12 ini, sesuai dengan firman Allah SWT, “Sesungguhnya bilangan bulan disisi Allah ada dua belas, dalam ketetapan Allah pada waktu Dia menciptakan langit dan bumi. Di antara bulan-bulan itu, ada empat bulan yang dihormati (Zulqaidah, Zulhijjah, Muharram, dan Rajab). Itulah ketetapan agama yang lurus. Maka janganlah kamu menganiaya diri (maksudnya mengerjakan perbuatan yang melanggar kehormatan bulan-bulan itu dengan mengadakan peperangan) pada bulan-bulan itu. Perangilah kaum Musyrik itu semuanya sebagaimana mereka memerangimu semuanya. Dan ketahuilah bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (Q.S. At Taubah: 36).
A. Nama-nama Bulan Penamaan bulan-bulan dalam tahun Hijriyah disesuaikan dengan masa yang sedang mereka (Bangsa Arab) jalani.
1. Muharram, nama bulan pertama. Artinya, yang diharamkan atau yang menjadi pantangan. Penamaan Muharram, sebab pada bulan itu dilarang menumpahkan darah atau berperang. Larangan tersebut berlaku sampai masa awal Islam. Namun larangan berperang pada bulan itu tidak berlaku lagi sejak turun firman Allah SWT, “Dan bunuhlah mereka di mana saja kamu jumpai, dan usirlah mereka dari tempat mereka telah mengusirmu. (Mekah).” (Q.S. Al Baqarah: 191). Para Ulama juga sependapat mengenai telah dicabutnya larangan berperang itu, dengan alasan yang sangat kuat, para sahabat melakukan peperangan pada bulan tersebut.2. Shafar, nama bulan kedua. Artinya, kosong. Penamaan Shafar, karena pada bulan itu semua orang laki-laki Arab dahulu pergi meninggalkan rumah untuk merantau, berniaga dan berperang, sehingga pemukiman mereka kosong dari orang laki-laki.
3. Rabiu’ul Awal, nama bulan ketiga. Berasal dari kata rabi (menetap) dan awal (pertama). Maksudnya masa kembalinya kaum laki-laki yang telah meninggalkan rumah atau merantau. Jadi awal menetapnya kaum laki-laki di rumah. Pada bulan ini banyak peristiwa bersejarah bagi umat Islam. Antara lain : Nabi Muhammad saw lahir, diangkat menjadi Rasul, melakukan hijrah, dan wafat pada bulan ini juga.
4. Rabi’ul Akhir, nama bulan keempat. Artinya masa menetapnya kaum laki- laki untuk terakhir atau penghabisan.
5. Jumadil Awal, nama bulan kelima. Berasal dari kata jumadi (kering) dan awal (pertama). Penamaan Jumadil awal, karena bulan ini merupakan awal musim kemarau, dimana mulai terjadi kekeringan.6. Jumadi Akhir, nama bulan keenam. Artinya, musim kemarau yang penghabisan.7. Rajab, nama bulan ketujuh. Artinya mulia. Penamaan Rajab, karena bangsa Arab tempo dulu sangat memuliakan bulan ini. Antara lain dengan melarang berperang, namaun sebagaimana telah disebutkan di muka, larangan tersebut telah dicabut dalam Islam.8. Syaban, bulan kedelapan. Artinya berkelompok. Penamaan Sya’ban karena orang-orang Arab pada bulan ini, lazimnya berkelompok mencari nafkah. Peristiwa penting bagi umat Islam yang terjadi pada bulan ini adalah perpindahan kiblat dari Baitul Muqaddas ke Ka’bah (Baitullah).9. Ramadhan, nama bulan kesembilan. Artinya sangat panas. Bulan Ramadhan merupakan satu-satunya bulan yang tersebut dalam Al-Quran. Satu bulan yang memiliki keutamaan, kesucian, dan aneka keistimewaan. Hal itu dikarenakan peristiwa-peristiwa sebagai berikut :a. pertama kali Allah menurunkan ayat-ayat Al-Quran.b. salah satu malam dalam bulan ini, Allah SWT jadikan malam Lailatul Qadar, yakni malam yang sangat tinggi nilainya, karena para malaikat turun untuk memberkati orang-orang beriman yang sedang beribadah.c. bulan ini ditetapkan sebagai waktu ibadah puasa wajib.d. pada bulan ini kaum muslimin dapat menaklukan kaum musyrik dalam perang Badar Kubra.e. pada bulan ini juga Nabi Muhammad saw berhasil mengambil alih kota Mekah dan mengakhiri penyembahan berhala yang dilakukan oleh kaum musyrik.
Dilihat dari fungsinya, bulan Ramadhan memiliki beberapa nama, antara lain:a. Syshrul Quran, adalah bulan pertama ayat-ayat Al Quran diturunkan.b. Syahrul Tilawah, adalah bulan pertama pembacaan Al Quran. Maksudnya bulan untuk menekunkan diri (memperbanyak waktu) dengan membaca dan mempelajari Al-Quran.c. Syahrul Shiyam, adalah bulan diwajibkan puasa bagi umat Islam.d. Syahrush Shabri, adalah bulan untuk melatih kesabaran.e. Syahrun Najah, adalah bulan pelepasan dari azab neraka (pengampunan)f. Syahrur Rahmah, adalah bulan yang penuh limpahan rahmat.g. Syahrul Ala’i, adalah bulan yang penuh kenikmatan dan limpahan karunia.10. Syawal, nama bulan kesepuluh. Artinya, kebahagiaan. Maksudnya kembalinya manusia ke dalam fitrah (kesucian) karena usai menunaikan ibadah puasa dan membayar zakat serta saling bermaaf-maafan. Itulah yang membahagiakan.11. Zulqaidah, nama bulan kesebelas. Berasal dari kata Zul (pemilik) dan Qa’dah (duduk). Penamaan Zulqaidah, karena bulan itu merupakan waktu istirahat bagi kaum laki-laki Arab dahulu. Mereka menikmatinya dengan duduk-duduk di rumah. 12. Zulhijjah nama bulan kedua belas. Artinya yang menunaikan haji. Penamaan Zulhijjah, sebab pada bulan ini umat Islam sejak Nabi Adam as. menunaikan ibadah haji.

Kenapa Hijrahnya Nabi Muhammad SAW ditetapkan sebagai permulaan Tarikh Islam (Tahun Hijriah)?
Hijrahnya Nabi sangat besar artinya dalam sejarah perkembangan da’wah Islamiyah. Karena setelah Nabi Muhammad hijrah ke Madinah, da’wah Islam mulai mencapai kejayaannya yang gemilang. Kalau sebelum hijrah ummat Islam adalah golongan yang ditindas dan disiksa oleh kaum Musyrikin, maka setelah Nabi hijrah kaum muslimin telah mempunyai kedudukan yang kuat dan telah terbentuk sebuah negara Islam yang memiliki peraturan, pimpinan serta undang-undang tersendiri. Oleh karena itu diharapkan peristiwa hijrah akan dikenang oleh umat Islam pada tiap-tiap tahun bagaimana perjuangan yang gigih dan pengorbanan tenaga dan jiwa raga Nabi serta para sahabatnya dalam meneggakkan Islam. Disamping itu hijrah Nabi juga menunjukkan bahwa Allah memisahkan dan membedakan antara yang haq dan yang bathil, membedakan mana yang benar dan mana yang salah.
Apa sebab Bulan Muharram dijadikan bulan pertama bagi tahun Hijriah?
Pada dasarnya sebagaimana diriwayatkan bahwa Nabi keluar dari kota Mekkah pada hari kamis akhir bulan Shafar, dan keluar dari tempat persembunyiannya di Gua Tsur pada tanggal 2 Rabi’ul Awwal (20 September 622 M) untuk menuju ke Madinah. Dan menurut al-Mas’udi, Rasulullah memasuki Madinah tepat pada malam hari 12 Rabi’ul Awwal. Sementara Umar dan para sahabat-sahabatnya menetapkan awal bulan hijriyah adalah bulan Muharram bukannya bulan Rabi’ul Awwal adalah semata-mata memandang bahwa bulan Muharram adalah bulan yang mula-mula Nabi berniat untuk berhijrah. Selain itu di bulan Muharram ini pulalah para jama’ah haji baru selesai mengerjakan ibadah haji dan pulang kenegerinya masing-masing. Dengan adanya keputusan yang demikian itu, seolah-olah hijrah Nabi jatuh pada bulan Muharram dan dipandang patut sebagai permulaan tahun didalam Islam.
Adapun nama-nama bulan pada tahun hijrah tersebut adalah : Muharram, Shafar, Rabi’ul Awwal, Rabi’ul Akhir, Jumadil Awwal, Jumadil Akhir, Rajab, Sya’ban, Ramadhan, Syawal, Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah.

Siapa yang mula-mula menetapkan Tarikh Islam?
Menurut riwayat para ulama ahli tarikh yang masyhur, tarikh Islam mula-mula ditetapkan oleh Umar bin Khattab r.a. ketika ia menjadi khalifah pada tahun 17 Hijrah. Menurut kisahnya, hal ini terjadi disebabkan pada suatu hari Umar menerima sepucuk surat dari sahabatnya, Abu Musa Al-Asy’ari r.a. tanpa dibubuhi tanggal dan hari pengirimannya. Hal itu menyulitkan bagi Umar untuk menyeleksi surat yang mana terlebih dahulu harus diurusnya, sebab ia tidak menandai antara surat yang lama dan yang baru. Oleh sebab itu, Umar mengadakan musyawarah dengan orang yang terpandang dikala itu untuk membicarakan serta menyusun masalah tarikh Islam.
Dalam musyawarah tersebut ada beberapa pilihan tahun bersejarah sebagai patokan untuk memulai tarikh Islam tersebut yaitu: tahun kelahiran Nabi Muhammad, tarikh kebangkitannya menjadi Rasul, tahun wafatnya, atau ketika Nabi hijrah dari Mekkah ke Madinah. Diantara pilihan tersebut maka akhirnya ditetapkanlah bahwa dimulai dari hari berpindahnya (hijrahnya) Nabi Muhammad dari Mekkah ke Madinah menjadi awal tarikh Islam yaitu awal tahun Hijriyah, sebagaimana dahulu telah ditetapkan bahwa, hari Nabi Isa a.s. dilahirkan ditetapkan sebagai awal tahun Miladiyah atau Masihiyah.
Kemudian setelah permulaan tahun itu diputuskan, maka dimusyawarahkan pula bulan apa yang baik dipergunakan untuk tiap-tiap awal tahun tersebut.Akhirnya setelah dipilih maka ditetapkanlah bahwa bulan Muharramlah yang dipergunakan untuk permulaan tahun Islam.
Mohon maaf sebelumnya karena photo pada posting : "Dik Rafi Lagi Sama Mamanya", kebetulan Wajah Cantik mamanya Rafi cuma terlihat sedikit, itu karena saat dilakukan photogaphy hanya mengambil posisi Dik Rafi saja, namun kali ini saya tampilkan Photo Sekeluarga Pak Arif bersma Istri tercinta juga buah hati tercinta : Dik Rafi, photo ini sengaja diambil dari website Fashion Nayla Busana, semoga dengan ditambahkannya photo yang lebih baik pada posting ini, Bu Arif sekeluarga bisa memaklumi tentang photo yang beliau komentari pada halaman ini, meskipun demikian saya besyukur yang sebesar-besarnya terhadap Allah SWA, ternyata dikemudian hari kita harus bisa menampilkan sesuatu yang lebih baik tentunya. Dan permohonan maaf yang sebesar-besarnya terhadap rekan-rekan atau siapa saja yang telah kami perlakukan secara tidak baik, baik yang kami sadari maupun yang benar-benar kami tidak menyadarinya. Info Fashion Bu Arif : http://www.naylabusana.blogspot.com/

Rabu, 07 Januari 2009

DAUN KAYU SUGIH LEBIH TERKENAL DENGAN DAUN SUJI

By devita Sri Raihana
Daun Kayu Sugih sangat terkenal sekali di Bali sebagai bahan alami yang dipergunakan sebagai pewarna makanan seperti kue-kue atau jajanan pasar. Daun Kayu Sugih ini dalam bahasa Indonesianya sering disebut Daun Suji. Dimana menurut penelitian para akhli Daun Kayu Sugih ini mengandung Klorofil yang dapat mengobati beberapa penyakit. Untuk lebih jelasnya mari kita membaca beberapa artikel yang menarik mengenai Daun Kayu sugih ini.
Daun Kayu Sugih Sebagai Obat Tradisional
Bagian dari batang, akar dan daun dapat Dimanfaatkan untuk mengobati beberapa penyakit diantaranya : 01. Obat batuk yang agak berlendir dan berdarah, dapat mencoba ramuan ini. Ambil daun suji 20 lembar lalu dicuci bersih,tumbuk sampai lumat, dan beri air sebanyak ½ gelas belimbing. Setelah itu peras dan minum 2 kali sehari. 02. Untuk mengobati penyakit kencing nanah. 03. Untuk mengobati Nyeri Labung. 04. Untuk Mengobati Beri-beri. 05. Untuk
Mengobati Nyeri pada saat Haid. 06. Untuk Mengobati Disentri. 07. Sebagai Zat Anti Racun.
Klorofil Pada Daun Kayu Sugih atau Daun Suji
Klorofil dan beberapa turunannya menunjukkan kemampuan antioksidatif secara In vitro dan ex vivo, serta daya hipokolesterolemik secara in vivo. Kedua aktivitas biologis ini sangat baik untuk menekan kejadian aterosklerosis. Aterosklorosis dipicu oleh kolesterol lipoprotein berdensitas rendah (LDL/Low Density Lipoprotein) yang teroksidasi. Ketersediaan klorofil di alam sangat besar, sehingga perlu dilakukan kajian manfaat klorofil untuk kesehatan, khususnya dalam menekan kejadian aterosklerosis. Dalam penelitian ini digunakan daun suji jenis minor (Pleomele angustifolia N.E. Brown) sebagai sumber klorofil yang sejak dahulu kala telah digunakan oleh masyarakat Indonesia sebagai sumber pewarna hijau alami untuk pangan dan juga untuk beberapa pengobatan tradisional. Klorofil alami bersifat lipofilik (larut lemak) karena keberadaan gugus fitolnya. Hidrolisis dengan asam atau klorofilase terhadap gugus tersebut akan mengubahnya menjadi turunan klorofil yang larut air (hidrofilik), antara lain klorofilid dan klorofilin. Secara in vitro, penyerapan klorofilin 6-9 kali lebih besar dibanding klorofil alami. Oleh karena itu, konversi klorofil menjadi bentuk yang larut air diharapkan dapat meningkatkan manfaat biologisnya bagi kesehatan. Tujuan umum penelitian ini adalah melakukan perbaikan teknik ekstraksi agar diperoleh ekstrak cair daun suji dengan kadar klorofil yang tinggi, dan menguji kapasitas antioksidan dan daya hipokolesterolemik ekstrak suji baik secara in vitro maupun in vivo menggunakan tikus percobaan untuk informasi yang diperlukan sebagai kandidat pangan fungsional. Penelitian ini diawali dengan kajian terhadap proses pembuatan ekstrak suji untuk memperoleh ekstrak dengan kadar klorofil dan kapasitas antioksidan yang tinggi. Perlakuan yang diberikan difokuskan pada jenis larutan pengekstrak dan lama inkubasi enzim. Larutan pengekstrak yang dicobakan yaitu NaHCO3 dan Na2CO3 masing-masing dengan konsentrasi 0,1%, 0,3% dan 0,5%, Na-sitrat 12 mM dan akuades sebagai pembanding. Selain itu diamati pula pengaruh penambahan Tween 80 ke dalam larutan pengekstrak terhadap ekstrak yang dihasilkan. Hasil pengujian menunjukkan bahwa penambahan Tween 80 sebesar 1% ke dalam larutan pengekstrak meningkatkan jumlah klorofil larut air dan kapasitas antioksidan ekstrak.Pengujian dilanjutkan dengan penentuan konsentrasi Tween 80 yang ditambahkan (yaitu 0,25%, 0,5%, 0,75, 1%, b/v) dan proses inkubasi yang diberikan terhadap hancuran daun (yaitu tanpa diinkubasi dan diinkubasi pada 70-750C selama 0, 30, 60 menit). Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa proses ekstraksi yang dilakukan dengan menggunakan larutan pengekstrak 0,75% Tween 80 dalam Na-sitrat 12 mM dan pemberian lama inkubasi selama 30 menit menghasilkan ekstrak suji yang terpilih (diberi kode ESTS/Ekstrak Suji Tween Sitrat). Kadar total klorofil dan kapasitas antioksidan ekstrak suji menurun selama penyimpanan selama 1 bulan pada suhu refrigerasi, namun total padatan terlarut tidak mengalami perubahan. Meskipun penambahan antioksidan asam askorbat 0.1% (b/v) ke dalam ekstrak suji mengakibatkan menurunkan intensitas warna hijau, namun intensitas warna hijau ekstrak ini lebih stabil selama penyimpanan dibandingkan ekstrak suji tanpa penambahan asam askorbat. Kadar total klorofil juga menunjukkan pola yang sama, sehingga diduga penambahan asam askorbat dapat membantu mempertahankan kestabilan klorofil ekstrak suji dalam perlakuan penyimpanan yang diberikan. Pengamatan terhadap perubahan kadar klorofil dan kapasitas antioksidan ESTS selama pencernaan dilakukan dengan menggunakan simulasi kondisi pencernaan in vitro dikombinasikan dengan penggunaan kantung dianalisis 6000-8000 MWCO (molecular weight cut off) untuk estimasi tingkat penyerapan klorofil. Penurunan kadar klorofil dan kapasitas antioksidan ESTS selama pencernaan lebih besar daripada larutan SCC (sodium copper chlorophyllin) sebagai pembanding. Jumlah klorofil yang terserap (terdialisis) sekitar 6,7% untuk ESTS (0,1 g/ml) dan 22% untuk larutan SCC 2,3 mM, dan selanjutnya menjadi bahan pertimbangan dosis pengujian in vivo. Ekstrak suji maupun larutan SCC menunjukkan kemampuan menghambat penyerapan kolesterol secara in vitro. Jumlah kolesterol yang terdialisis sebesar 0% untuk ekstrak suji dan 3,9% untuk larutan SCC 2,35 mM. Sebagai pembanding yaitu pelarut ekstrak suji (Tween 80 0,75% dalam Na-sitrat 12 mM) menghasilkan 112% kolesterol yang terdialisis. Dalam pengujian kapasitas antioksidan secara in vivo digunakan tikus putih Sprague Dawley jantan sebanyak 3 kelompok, yaitu (1) kelompok suji (ESTS), (2) kelompok SCC dan (3) kelompok kontrol. Hasil pengujian menunjukkan bahwa pemberian secara oral ESTS 0,14 g/ml maupun SCC 1 mM masing-masing sebanyak 2 ml selama 2 bulan tidak mengakibatkan perbedaan berat organ hati, limpa dan ginjal tikus. Pemberian ESTS secara nyata (p<0.05)>
Daun Kayu Sugih Sebagai Bahan Pewarna Pakaian
Hampir seluruh pewarna pakaian yang digunakan di seluruh dunia merupakan bahan kimia, yang beberapa dapat menyebabkan efek buruk kepada manusia secara diam-diam. Contohnya antara lain Rodhamin B, yang belakangan ini marak dibicarakan karena digunakan sebagai pewarna makanan. Dengan contoh ini, kita dapat curiga bahwa ada pewarna pakaian jenis lain yang digunakan secara diam-diam oleh pelaku industri makanan, yang seharusnya tidak digunakan oleh mereka. Atas kenyataan ini, para akhli merasa perlu bahwa dicarinya pewarna pakaian yang terbuat dari bahan alami, sehingga jika dalam kasus tertentu pewarna pakaian ini disalahgunakan untuk menjadi pewarna makanan, zat pewarna ini aman bagi manusia. Selain itu, untuk pewarna yang terpapar langsung dengan tubuh, efek yang dihasilkannya akan tidak terlalu dominan.
Untuk mencari pewarna yang baik untuk pakaian, para akhli mulai dengan menggunakan zat warna hijau pada daun, yaitu klorofil. Daun yang digunakan oleh para peneliti adalah daun suji, yang paling umum dipakai sebagai pewarna makanan. Klorofil dari daun suji itu dapat dipisahkan dengan cara merebusnya di dalam alkohol. Hipotesa yang yang dilakukan oleh peneliti ini adalah Daun Kayu Sugih atau daun Suji yang miliki zat warna hijau daun, atau klorofil, pada daun suji dapat digunakan untuk mewarnai kain, tetapi belum dapat berfungsi dengan maksimal karena tidak adanya zat pengikat. Kemungkinan suatu saat akan ditemukan sebuah zat alami sebagai pengikat warna hijau tersebut sehingga penggunaan zat kimia setidaknya bisa dikurangi secara drastis untuk pewarna pakaian. Himbauan kepada para konsumen makanan agar tidak membeli makanan yang menggunakan pewarna kimia, dan dianjurkan membeli makanan yang sudah terjamin bahan pewarna yang digunakan tidak berbahaya bagi kesehatan kita.


TAMBULILINGAN KUMBANG PENGHISAP MADU

By Devita Sri Raihana
Teman-teman tau dengan Tambuliingan ga? kalau di bali Tambulilingan ini terkenal dengan kumbang penghisap madu. Makanya dibali ada yang namanya tari Oleg Tambulilingan. Dari nama Kumbang penghisap madu inilah tari Oleg Tambulilingan tersebut berasal. dimana kata Oleg dapat berarti gerakan yang lemah gemulai, sedangkan tambulilingan berarti kumbang pengisap madu bunga.
Tari Oleg Tambulilingan
Tari Oleg Tambulilingan melukiskan gerak-gerik seekor kumbang, yang sedang bermain-main dan bermesra-mesraan dengan sekuntum bunga di sebuah taman. Tarian ini sangat indah.Tari Oleg Tambulilingan, yang semula dinamakan Tambulilingan Mangisep Sari, merupakan ciptaan Ketut Mario yang diperkirakan lahir di Desa Belaluan, Denpasar (tidak ada catatan tentang tanggal dan tahun lahir sang seniman), dan besar hingga dewasa di Banjar Lebah, Tabanan. Orang Tabanan dan Bali umumnya, terasa lebih fasih dan familiar mengucapkan kata ’’Mario’’ dibandingkan Maria untuk menyebut nama I Ketut Maria - sang maestro pencipta tari Oleg Tambulilingan.
Maria mulai belajar menari tahun 1906. Saat belajar menari, usianya kira-kira sebaya dengan anak mulai masuk SD. Dengan demikian Maria diperkirakan lahir 1897. Ia bersaudara lima orang. Orangtuanya hidup dari bercocok tanam. Ketika hasil pertanian kurang baik dan ditambah lagi entah bagaimana kondisi Denpasar kala itu, orangtuanya pindah keTabanan. Kurang jelas pula kapan meninggalnya sang ayah, dan hanya ibunyalah yang membesarkannya dengan menjadi abdi di Puri Kaleran Tabanan. Berkat pengabdiannya itu, diberilah tempat tinggal.
Dalam pengabdiannya di Puri Kaleran, tentu Maria melakukan segala aktivitas abdi di puri termasuk belajar menari. Anak Agung Made Kaleran melihat Maria punya bakat di bidang menari. Tahun 1906 Maria belajar tari pada dua orang guru tari, yakni Pan Candri dan Salit dari Mengwi Gede. Dengan cepat tarian Sisia Calonarang dapat dikuasainya. Tariannya menawan, gerakannya berkarakter sehingga penggemar Calonarang mengaguminya.Setelah Sekeka Gong Pangkung terbentuk, Maria ikut bergabung dengan penari-penari seperti I Gusti Rai Geredeg, I Nengah Gawang, dan Wayan Cekeg. Di sekeha gong inilah nama Maria mulai dikenal. Bakat yang dimiliki Maria di bidang tari dan tabuh berkembang sejak dia bergabung dalam
Sekeha Gong Pangkung. Di sinilah Maria belajar, berlatih, kemudian mencipta. Ketekunannya membuahkan hasil. Tari Terompong, Tari Kebyar Duduk, Tari Oleg Tambulingan, Tari Sabungan Ayam, Tari Ngejuk Capung dan Tari Kakelik, merupakan hasil daya ciptanya yang diwariskan kepada dunia seni Bali.Kepekaan perasaan, imajinasi dan ketajaman pikiran I Ketut Maria dalam berkesenian telah menghasilkan karya yang membuat namanya abadi dalam dunia seni tari. Tahun 1958 dia melanglang buana berkat karya seninya. Paris, Amsterdam, London, beberapa kota di AS dan Kanada telah menjadi saksi kepiawaiannya. Tahun 1962 kembali keliling Amerika bersama Sekeha Gong Pangkung. Di luar negeri “Mario” diberi julukan The Great Mario seperti yang dikutip Soedarsono (1953) dalam (naskah) bukunya, namun buku itu tidak dipublikasikan. Selain sebagai guru tari, Mario pernah pula bekerja di instansi Pemerintah Belanda (1938), yakni di Kantor Landschap Tabanan selanjutnya pindah ke Kantor Pengadilan. Maria menikah dengan Ni Made Jereg (kemudian dipanggil Men Rikan) namun tidak dikaruniai anak. Ia lalu mengangkat seorang anak bernama Putu Kerta (meninggal tahun 1993).Karya Maria sekarang hampir tiada tandingannya, khususnya Tari Oleg Tambulilingan. Kalau ada pementasan tari bali di hotel-hotel, Tari Oleg Tambulilingan sering menjadi salah satu sajian. Tarian ini mengesankan suatu keindahan yang romantis, gerak-gerik meliuk-liuk, lemah gemulai seorang putri cantik. Sedangkan Tambulilingan penari laki dengan penampilan gerak tari putra bebancihan menari dengan gagahnya sesuai dengan gerak-gerak Tambulilingan (kumbang) di taman bunga. Tari ini menggambarkan sepasang kumbang (jantan dan betina) sedang mengisap sari bunga di taman, berterbangan ke sana ke mari sambil berkejar-kejaran. Kumbang jantan dan betina memadu kasih dengan suasana romantis di taman bunga. Penonton yang menyaksikan akan diajak berimajinasi dalam suasana romantis.Atas dedikasinya dalam mengembangkan seni tari bali, beliau dianugrahi beberapa tanda penghargaan. Penghargaan yang diterima dari pemerintah: Piagam Wijaya Kesuma dari Presiden RI (17 Agustus 1961), Piagam Darma Kesuma dari Gubernur Bali (17 Agustus 1980), Piagam Kesuma dari Bupati Tabanan (2 Oktober 1980), Piagam Tanda Kehormatan Presiden Republik Indonesia sebagai seorang seniman (6 November 2003)
Pengertian Kumbang Tambulilingan yang sesungguhnya
Kumbang Tambulilingan adalah salah satu serangga yang memiliki penampilan seperti kebanyakan spesies serangga yang menyukai kebanyakan madu pada sari-sari bunga. Kumbang Tambulilingan ini termasuk dalam Ordo Coleoptera, yang berarti “sayap berlapis”, dan berisi spesies yang sering dilukiskan di dalamnya dibanding dalam beberapa ordo lain dalam kerajaan serangga. Empat puluh persen dari seluruh spesies serangga adalah kumbang (sekitar 350,000 spesies), dan spesies baru masih sering ditemukan. Para akhli memperkirkan total jumlah spesies, yang diuraikan dan tidak diuraikan, antara 5 dan 8 juta lebih.
Kumbang Tambulilingan dapat ditemukan hampir di semua habitat di daerah tropis dimana pada daerah ini ditumbuhi banyak bunga tropis yang sangat disukai oleh kumbang tambulilingan, Interaksi Kumbang Tambulilingan dengan ekosistem mereka dilakukan dengan berbagai cara. Mereka sering menghisap madu dari berbagai jenis bunga tropis penghasil madu Beberapa spesies dari Kumbang Tambulilingan ini dapat dimangsa berbagai binatang seperti burung dan mamalia. Tetapi ada Kumbang Jenis tertentu yang bukan dikatagorikan kumbang penghisap madu yang merupakan hama agrikultur, seperti Kumbang kentang Colorado Leptinotarsa decemlineata, Kumbang tanaman kapas Anthonomus grandis, kumbang tepung merah Tribolium castaneum, dan kumbang mungbean atau cowpea Callosobruchus maculatus, spesies kumbang lainnya adalah kotrol penting hama agrikultur. Seperti contoh, coccinellidae (”ladybirds” atau “kumbang tutul”) yang mengkonsumsi aphid, hama pohon, thrips, dan serangga penghisap tanaman lainnya yang menyebabkan kerusakan panen tanaman.

Artikel Blog